Ngajak Namboru Membeli Ulos Ke Pasar (Belajar Bahasa Batak)

1

Belajar bahasa Batak yuk! Berikut ini adalah contoh percakapan antara Tiur dengan Namboru-nya saat membantu mencari ulos yang bagus sekaligus membeli ulos sebagai hadiah kepada teman baiknya Tiur.

Percakapan berikut adalah ecek-ecek saja. Jika ada kesamaan nama tokoh, tempat kejadian ataupun cerita, itu adalah kebetulan semata dan tidak ada unsur kesengajaan.

Contoh percakapan Bahasa Batak Toba “Membeli Ulos

Baca Juga: Mengenal Ulos Batak

Tiur: (Manuktuk pintu) Namboru.. O Namboru. Di jabu do ho Namboru?!

(mengeruk pintu) Namboru.. o Namboru. apakah Namboru di rumah?

Namboru: Bah Horas Tiur, ai songon na ro ho Tiur. Apala aha ma harorom Tiur?

Bah horas Tiur, tumben kamu datang Tiur. Ada apa Tiur?

Tiur: Songonon Namboru. Haduan adong donganhu naeng marpesta di ari hatutubuna, didok rohanghu Ulos ma nian hutongos na gabe tumpakhu. Boha Namboru urupi ma jolo ahu manggalului ulos na bagak.

Begini Namboru. Lusa ada temanku yang hendak merayakan hari ulang tahunnya, jadi kupikir aku mau kasih Ulos Batak sebagai hadiah dariku. Bagaimana Namboru, bantulah aku mencarikan ulos yang cantik dan paling bagus.

Namboru: Ue tahe, gabe Ulos ma dipasahat ho gabe Tumpakmu hu dongan mi ate. Toe ma, na uli mai. Jala muse asa gabe siingotonna ma Ulos i na sian tano Batak ate, na uli ma i antong. Antong hu onan ma hita mandiori ulos i. Paima ma jo asa maridi ahu satonghin da.

Oh begitu, uloslah kamu jadikan sebagai hadia untuk temanmu itu. Tapi, baguslah itu. Agar temanmu itu bisa ingat kalau Ulos itu berasal dari tanah Batak, sudah bagus ini. Sebaiknya kita ke pasar saja mencari ulos itu. Tunggulah Namboru mandi dulu yah.

Tiur: I ma antong, asa di boto ulos i sian halak Batak. Olo na Namboru, patibu ma da, asa unang ngol-ngolan au paimahon.

Ya memang, biar tahu juga temanku itu ulos itu asalnya dari orang Batak. Iya Namboru percepatlah ya, biar gak bosan aku menunggu.

…. beberapa menit kemudian

Namboru: Antong borhat ma hita Tiur. Ambat ma motor i, mar motor ma hita da, ndang gogo be pathu mardalan dobah.

Marilah kita berangkat Tiur. Kita naik angkot saja yah, sudah gak kuat lagi Namboru berjalan kaki.

Tiur: Olo Namboru, ima da nga lam matua ho ate Namboru. Beta ma

Iya Namboru, memang sudah mulai tua Namboru ya. Ayolah

…. di dalam angkot

Tiur: Namboru, hira-hira ulos aha ma na suman gabe tumpak na laho hu donganhi haduan.

Namboru, kira-kira nanti ulos apa yang cocok dan bagus dijadikan hadiah buat temanku?!

Namboru: Bah, binereng ma, hira-hira na sunghup hu parhepengonmu. Molo didok rohaku Ulos Tarutung Motif Simata dohot Ulos Sadum Tikar-Tikar Jumbo

Kita lihat saja nanti, kira-kira yang cocok dengan uangmu. Kalau menirut Namboru sih antara Ulos Tarutung Motif Simata dan Ulos Sadum Tikar-Tikar Jumbo

Tiur: I do memang Namboru. Dia ma na umbagak hilala Namboru ulos na dua i?

Iya memang Nambori. Manalah menurut Naboru yang paling bagus diantara yang dua ulos ini.

Namboru: Ai so jo, hu ise do lehononmu ulos on. Hu donganmu baoa do manang na donganmu borua?

Tunggu sebentar, sebenarnya ulos ini kamu berikan untuk siapa sih? Untuk temanmu laki-laki atau perempuan sih?

Tiur: Oh, hu donganhu borua do Namboru. Sabotulna donganhon halak Prancis di Eropa an. Jadi tongoson dope haduan hu eropaan.

Oh, untuk temanku perempuan kok Namboru. Sebenarnya temanku ini orang Prancis tinggal di eropa sana. Nanti kukirim lagi ke Eropa sana.

Namboru: Bah ido hape. Antong Ulos Sadum Tikar-Tikar Jumbo ma pilit. Alana antar bolak do ulos on, asa adong songon tungkupni pamatangna. Asa las dagingna i ai ngali do molo di eropa.

Oh demikian. Ulos Sadum Tikar-Tikar Jumbo ini saja pilih. Karena ulos ini lumayan lebar dan besar, biar cocok menutupi punggunya. Agar hangat tubuhnya karena kan di eropa daerah dingin kok.

Tiur: Oh, nga denggani Namboru. Antong Ulos Sadum Tikar-Tikar Jumbo i ma ta tuhor da. Nga suman i, muse lao ro nama ngali ni ari di hutana. Asa las daging na i. Mauliate ma da Namboru, nunga di irupi ho au patuduhon na laho tumpakhu hu donganhi.

Baguslah Namboru. Ulos Sadum Tikar-Tikar Jumbo ini saja yang kubeli. Udah cocok itu, lagian sebentar lagi musim dingin di kotanya. Biar hangat badannya. Terima Kasih banya ya Namboru, sudah membantuku untuk menunjukkan yang jadi hadia buat temanku.

Baca Juga: Trend Gaun Berbahan Ulos Batak Kini Mendunia

Bahasa Batak Translate kata-kata diatas

jabu = rumah
ro = datang
haroro = kedatangan
harorom = kedatangamu
Haduan = lusa
tumpak = hadiah
manggalului = mencari
urupi = bantu
bagak = bagus, cantik
dongan = teman
uli = canatik (rupa)
mandiori = mencari
Paima = tunggu
satonghin (baca: satokkin) = sebentar
paimahon = menunggu
paima = tunggu
ngol-ngolan = bosan
patibu = percepat, cepat
borhat = berangkat, pergi
mardalan = berjalan
pat = kaki
pathu = kakiku
suman = cocok, bagus (paling)
matua = (sudah) tua
beta = ayo
sunghup (baca: sukkup) = cukup
hepeng = uang
parhepengon = keuangan
hilala = menurut/ pendapat
umbagak = paling bagus, cantik
lehon = kasih, beri
baoa = laki-laki/ pria
borua = perempuan
sabotulna = sebenarnya
tongos = kirim
tongoson = dikirimkan
pamatang = badan, tubuh
daging = tubuh
bolak = lebar
tungkup = tutup
tungkupi = meneutupi
ngali = dingin
nunga = sudah
huta = kampung, kota
laho = akan

Demikian tips singkat tentang belajar bahasa Batak (Toba) dengan topik “Membeli Ulos”. Tutorial belajar Bahasa Batak (Toba) ini dibuat semata-mata untuk mengingatkan kembali bahasa daerah (bahasa batak toba) agar dapat dipelajari bagi Anda yang ingin mempelajari Bahasa Batak (Toba).

Bagi Anda yang ingin memplajari lebih lengkan selain materi diatas dengan topik yang sama yakni tentang ucapan “Membeli Ulos” dalam bahasa batak, silahkan tuliskan pertanyaan Anda pada kolom komentar. Kami akan berusaha menyampaikan jawaban kami dalam waktu dekat pada tulisan berikutnya. Semoga bermanfaat dan selamat belajar.

Pengertian Namboru.

Namboru adalah panggilan kekerabatan dalam suku Batak. Namboru adalah panggilan untuk Wanita yang mempunyai hubungan sbb:
– Saudara Perempuan dari Ayah, baik langsung maupun tidak langsung yang semarga dengan Ayah. Bisa digunakan untuk yang lebih muda, dan bisa pula untuk digunakan kepada yang lebih tua
– Semarga, dengan Nomor Generasi lebih tinggi (berarti setingkat Ayah).
Untuk wanita, kalau Nomor Generasi lebih tinggi 2 tingkat atau lebih, tetap dipanggil Namboru.

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here